KODE IKLAN HORIZONTAL
KODE IKLAN KOTAK

Mengapa Volume Tether Berada di Tertinggi Sepanjang Masa?

KODE IKLAN INARTIKEL

Mengapa Volume Tether Berada di Tertinggi Sepanjang Masa

Dilansir dari Coindesk, setahun setelah Cina melarang fiat on-ramp lokal untuk bursa kripto, pedagang Cina terus mendorong pasar ke depan dengan menggunakan stablecoin tether yang dipatok dolar (USDT).

“Bisnis perdagangan kripto dibatasi untuk mengakses layanan perbankan di Cina, tetapi mereka berkembang pesat,” kata pendiri Dragonfly Capital Partners Alexander Pack kepada CoinDesk.

Pedagang umumnya bekerja di sekitar pembatasan perbankan seperti itu dengan menggunakan stablecoin. Menurut CoinMarketCap, aktivitas USDT mencapai yang tertinggi sepanjang masa di bulan ini dengan kapitalisasi pasar global melebihi US$4 miliar. Tether dilaporkan digunakan di antara 40-80 persen dari semua transaksi di bursa Huobi dan Binance, yang saat ini menawarkan pinjaman berdasarkan agunan USDT.

Akan tetapi, dikarenakan aset ini disukai di antara pedagang over-the-counter (OTC), volume bursa resmi hampir tidak memberikan gambaran yang lengkap.

Data Blockchain dari CoinMetrics, yang menghitung satu tahun penuh transaksi, mendeteksi puncak aktivitas tahunan pada 7 Agustus lalu, dengan 78.100 dompet aktif untuk USDT dan hampir 21.300 mitra berbasis ethereum USDTe. Bahkan, menurut situs data ETH Gas Station, Tether membayar hampir US$261.000 hanya untuk menjalankan stablecoin versi sekunder ini.

Semua hal dipertimbangkan, broker USDT telah mengukir ceruk yang menguntungkan pada tahun 2019, terutama broker yang menyediakan likuiditas fiat.

“Tether memiliki likuiditas yang benar-benar baik di Cina. Salah satu kasus penggunaan utama adalah fiat on dan off-ramp untuk perdagangan kripto. Saya juga melihat beberapa orang menggunakan tambatan untuk kasus penggunaan bisnis yang sah seperti perdagangan lintas negara,” kata investor Cina, yang tidak bersedia disebut namanya, kepada CoinDesk.

Di sisi lain, dua pedagang OTC Asia yang berbeda, yang juga meminta dirahasiakan namanya untuk melindungi bisnis mereka, mengatakan kepada CoinDesk bahwa sebagian besar daya tarik mereka berasal dari klien Cina yang menggunakan USDT untuk memindahkan aset di luar kendali modal yang ketat di tanah air mereka.

“Ini selalu menjadi bagian penting dari aliran OTC di kripto,” kata seorang pedagang yang berbasis di Hong Kong.

Para ahli percaya bahwa lonjakan penggunaan USDT ini mungkin didorong oleh antusiasme untuk potensi pengembalian pasar yang potensial, daripada perubahan dalam pola pelarian modal.

“Tether menjadi cara termudah untuk memegang volume nilai yang relatif stabil di bursa yang tidak menerima dolar,” kata pedagang yang berbasis di AS.

Singkatnya, pedagang OTC menyediakan fiat on-ramp ke USDT, meskipun ini adalah pasar kelabu di dalam perbatasan Cina. Kemudian pedagang Cina menggunakan USDT untuk melikuidasi portofolio mereka yang lebih luas di bursa global seperti Binance, Huobi, atau OkCoin. Ini memengaruhi pasar bitcoin karena para pedagang dan bursa pada umumnya menggunakan mata uang kripto godfather tersebut untuk likuiditas fiat di luar OTC. Bursa seperti Kraken dan Bitfinex menawarkan pasangan perdagangan bitcoin tersebut.

KODE IKLAN RESPONSIF

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *